-->

Iklan

17 Februari 2020, 11:17 WIB
Last Updated 2020-02-17T04:17:39Z
Insight

Mengenal Gempa Bumi, Tsunami dan Mitigasinya

Advertisement

Gudnyus.id - Bumi sebagai tempat hidup dan kehidupan manusia menyimpan sumber daya alam yang mensejahterakan dan juga menyimpan potensi bencana yang merusakkan. Bencana kebumian yang sangat merusakan diantaranya adalah gempa bumi dan tsunami. Tsunami merupakan ikutan dari gempa tektonik yang berpusat di laut.

Gempa bumi dan tsunami dapat meluluh lantakan sendi-sendi kehidupan manusia. Upaya meminimalkan resiko akibat gempa bumi dan tsunami dengan melakukan mitigasi yang meliputi memprediksi gempa bumi, tindakan sebelum kejadian, tindakan saat kejadian dan tindakan setelah kejadian.

Gempa Bumi dan Tsunami
Gempa bumi adalah getaran asli dari dalam bumi, bersumber di dalam bumi yang kemudian merambat ke permukaan bumi akibat rekahan bumi pecah dan bergeser dengan keras. Penyebab gempa bumi dapat berupa dinamika bumi (tektonik), aktivitas gunungapi, akibat meteor jatuh, longsoran (di bawah muka air laut), ledakan bom nuklir di bawah permukaan. 

Gempa bumi tektonik merupakan gempa bumi yang paling umum terjadi merupakan getaran yang dihasilkan dari peristiwa pematahan batuan akibat benturan dua lempeng secara perlahan-lahan itu yang akumulasi energi benturan tersebut melampaui kekuatan batuan, maka batuan di bawah permukaan.

Tsunami, kata ini berasal dari Jepang, tsu berarti pelabuhan, nami berarti gelombang. Tsunami dipergunakan untuk gelombang pasang yang memasuki pelabuhan. Pada laut lepas misal terjadi gelombang pasang sebesar 8 m tetapi begitu memasuki daerah pelabuhan yang menyempit tinggi gelombang pasang menjadi 30 m. Tsunami biasa terjadi jika gempa bumi berada di dasar laut dengan pergerakan vertikal yang cukup besar. Tsunami juga bisa terjadi jika terjadi letusan gunungapi di laut atau terjadi longsoran di laut.

Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami
Mitigasi atau upaya meminimalkan resiko yang ditimbulkan dari bencana gempa bumi dan tsunami meliputi beberapa hal, yaitu memprediksi gempa bumi, tindakan sebelum kejadian, tindakan saat kejadian dan tindakan setelah kejadian. 

Memprediksi Gempa bumi
Bencana gempa bumi merupakan bencana yang tidak dapat dicegah, terjadi secara tiba-tiba dan mengejutkan serta tidak dapat diperkirakan secara akurat lokasi pusatnya, waktu terjadinya dan kekuatannya secara tepat dan akurat, namun gempa bumi dapat diprediksi kisaran waktu yang memungkinkan untuk terjadi. 

BMKG memperkirakan, antara tahun 20022010, Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta bagian selatan akan mengalami gempa tektonik bekekuatan 7-8 MMI (modified mercalli intensity) yang setara dengan 6 skala Richter (SR).  siklus gempa ini berulang setiap 20-25 tahun. 

Warga masyarakat Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta harus bersiap diri menghadapi gempa 100 tahunan yang lebih dahyat dengan kekuatan 10 MMI= 7-8 SR.  Gempa berskala 10 MMI terahkir pernah terjadi sekitar tahun 1910, sedangkan gempa 7-8 MMI terjadi pada tahun 1980-an.

Sumber Jurnal :
GEMPA BUMI, TSUNAMI DAN MITIGASINYA
Balai Informasi dan Konservasi Kebumian Karangsambung – LIPI, Kebumen
Arief Mustofa Nur 
Foto : pexels.com